GUE UDAH PINDAH KE BLOG BARU GUE. SILAHKAN MENGUNJUNGI BLOG RESMI BARU GUE catatanhaikalputra.blogspot.com

Posted: Desember 24, 2011 in Uncategorized

Untuk Kamu yang Ngerasa

Posted: Oktober 7, 2011 in Uncategorized

Kamu,
Wajahmu bagaikan bulan purnama
Dilihat dari jauh indah, dilihat dari dekat banyak lobangnya,
Baumu bagaikan 7 bunga melati
Persis kayak bau kuburan,
Matamu bagaikan bintang yang mengeluarkan cahaya,
Oh memberikan tanda tanya besar kepada hatiku
Sebenarnya kamu manusia atau kucing

Dikau,
Hanya kamulah yang membuat hatiku bergejolak
Seperti polisi tidur dijalanan ibukota
Mengapa oh mengapa
Ada polisi tidur sembarangan ditengah jalanan
Apakah karena ia tidak memiliki rumah?
Ataukah ia diusir oleh istrinya yang malu dari rumah karena ketahuan sering tidur dijalanan?
Begitu banyak pertanyaan yang tak dapat kujawab sendiri
Mengapa oh mengapa
Aku harus peduli dengan nasib polisi tidur itu

Dirimu,
Aku tidak makan 3 hari 3 malam
Hanya karena dirimu
Lupa mengembalikan kompor yang kau pinjam itu
Aku menangis 3 hari 3 malam
Hanya karena dirimu
Ternyata telah menjual kompor yang kau pinjam itu
Akhirnya sampai sekarang
Aku makanin batu didepan rumahku

Oh
Tak sadarkah kamu
Apa yang telah kamu perbuat pada hati ini
Kamu layaknya Rian Jombang
Yang memutilasi hati ini menjadi 13 bagian
Dan hatiku layaknya korban Rian Jombang
Yang dibuang begitu saja ditas
Hanya saja perbedaannya
Aku bukan homo

Ah
Sengaja kubuat puisi ini
Untuk dirimu yang merasa pantas dengan puisi ini
Siapa saja
Entah kamu itu tukang bubur, baby sitter, atau malah tukang tambal ban
Jika kamu merasa puisi ini kubuat untuk dirimu
Yakinlah dan jangan ragu
Ini hanya untuk dirimu

Dari aku, untuk kamu-kamu yg ngerasa aja

Saatnya kata yang berbicara

Posted: Agustus 15, 2011 in Uncategorized

Seminggu ini gue udah nyuruh 3 makhluk berjenis kelamin betina yang menurut gue mereka-mereka ini udah dikutuk sama dewa entah apa namanya menjadi ‘makhluk galau abadi yang susah seneng’ untuk mencari dan ngumpulin dari mana aja kata-kata mutiara. Gue sendiri nggak tau kenapa mereka bisa dikutuk sekejem itu. Mungkin salah satu dari mereka ada yang ngencingin batu nisan sampe dikutuk kayak gini ato nggak mungkin aja salah satu dari mereka cebok dengan tangan yang salah. Who knows kan. Yah setelah seminggu, hasil akhirnya adalah sebagai berikut:
1. “Kalo ada awal pasti ada akhir. Dan ditengah-tengahnya selalu ada waktu untuk usaha supaya dapet akhir yang bahagia” -@joannamchls
2. “Jangan memberikan keseluruhan hatimu ke tangan seseorang sampai kamu yakin orang itu tahu bagaimana cara mempertahankan hatimu” -@triniprmswr
3. “Cewek nangis bukan karena mereka lemah, tapi karena mereka telah lelah terlalu lama kuat” -@mayesmayes
4. “Sayang sama orang itu apa adanya, bukan karena ‘ada apanya’ ” -@mayesmayes
5. “Kita harus bisa mencintai orang pake hati dan pake otak” -@joannamchls
6. “Aku cuma satu-satunya di dunia ini, tapi sebenarnya yang aku mau adalah menjadi satu dunia bagi seseorang” -@triniprmswr
7. “Merelakan 1 emas untuk 1000 perak sama saja dengan merelakan 1 orang yang kita sayangi untuk 1000 orang lainnya” -@triniprmswr
8. “Kenyataan mungkin emang nggak ada yang buat idup bahagia. Tapi, coba rasain sesuatu apapun yang nyata yang bisa buat idup lo bahagia” -@joannamchls
9. “Sakit hati itu bukan sesuatu yang sia-sia karena cuma buat kita sedih. Tapi, sakit hati adalah untuk membuat kita belajar bagaimana caranya nggak mengulangi kesalahan yang sama” -@mayesmayes
10. “Idup itu kayak diperkosa. Kalo nggak kuat ngelawan, pasrah aja nikmatin” -@icalhaikal

Keep galau and pasrah (y)

20 Yang Buruk

Posted: Juli 17, 2011 in Uncategorized

Banyak orang ngaku kenal seorang Ical, bocah autis dari goa hantu. Tapi apakah mereka tau hal-hal dan fakta-fakta menegangkan, menyeramkan, dan menjijikan yang pernah gue alamin sebagai berikut? Cekidot:

1. Waktu gue SD, gue pernah jatoh dari sepedah dengan selangkangan duluan, hasilnya selangkangan gue memar-memar dan gue hampir divonis kehilangan “masa depan” gue.

2. Gue pernah jatoh gelinding-gelinding di tangga dari lante 2 rumah gue gara-gara ngejer nyokap gue. Beruntung, gue cuma memar-memar dan sedikit gangguan kejiwaan sampe sekarang.

3. Jari telunjuk kanan gue pernah kegunting gunting rumput yang segede kaki gajah dan hampir putus. Sampe sekarang tanda bekas jari gue dilem pun masih ada.

4. Gue pernah keselek 7 biji manggis sekaligus sampe badan gue panas dan muntahin ketujuh biji dalam sekali muntahan.

5. Kaki kiri gue pernah ketusuk pecahan gelas dan gue baru nyadar kalo gue ketusuk pas gue udah jalan kira-kira lima meter jauhnya, itu juga gue nyadar gara-gara gue ngerasa kaki gue basah. Ternyata kaki gue udah berlumuran darah.

6. Kecelakaan motor yang pertama kali gue alami cuma gara-gara gue nabrak bocah umur 5 taon. Dari situ gue dapet luka  lumayan parah dilutut dan motor gue lecet separo. Bener-bener nggak sebanding sama kecelakaannya.

7. Gue pernah punya 8 sariawan dimulut sekaligus.

8. Gue pernah punya 5 sariawan dilidah sekaligus.

9. Menurut kisah dari bokap, gue punya buyut yang punya makam lebih 1. Yang gue tau makamnya ada di Aceh, Padang, sama Banten.

10. Gue pernah abis boker nggak cebok sama sekali waktu gue SD. Hasilnya, sampe 2 hari setelahnya pantat gue masih tercemari bau tokai.

11. Setan pertama yang gue liat adalah pocong ato entah apa namanya yang pasti badannya kayak dibalut  sesuatu yang putih dengan wajah nggak jelas di depan gerbang rumah gue.

12. Setan pertama yang nggak sengaja gue foto cuma keliatan rambutnya doang dengan badan ketutupan meja di rumah sakit pondok indah pake hape Sony Ericsson. Saksinya adalah nyokap dan kakak gue.

13. Gue pernah hampir nelen parfum gue sendiri.

14. Gue pernah dicolek sama entah siapa dikamar gue jam 2 malem. Kata bokap, entah siapa itu ngingetin gue yang lupa solat isya.

15. Gue pernah makan roti yang udah 2 hari melebihi tanggal kadaluarsa.

16. Tangan kiri gue pernah dibokerin sama anak ayam warna-warni yang dijual di depan SD gue dengan harga 2 ribuan. Baru satu hari setelah gue beli, ayam itu mati dengan suskses.

17. Ketek gue pernah berdarah gara-gara nggak sengaja luka pas gue mau gunting bulu ketek untuk pertama kalinya.

18. Nyokap gue pernah kebelet boker tiba-tiba setelah ngeliat muka gue. Ini serius.

19. Kaki gue pernah nyemplung di toilet.

20. Gue pernah mandi sore-sore di depan rumah gue pas gue umur 3 taon. Pertunjukkan ini ditonton hampir semua tetangga gue. Guenya sih nyante aja ditontonin.

Nah itu dia fakta-faktanya. Kalo lo udah tau minimal 10 buah dari 20 fakta itu, berarti lo emang udah kenal deket sama gue. Ada 2 kemungkinan, seandainya lo cewek kemungkinannya lo suka sama gue. Kalo lo cowok kemungkinannya adalah lo gay dan gue adalah mangsa lo selanjutnya. Well, sekian dari gue, Ical si bocah autis utusan goa hantu, wassalam. Salam fantastis.

Gue Bukan Dia

Posted: Juli 13, 2011 in Uncategorized

Belom lama ini gue lagi deket sama cewek. Ehm, iyah cewek normal seratus dua puluh lima persen tanpa rekayasa. Cewek  yang terjamin natural, alami. Dia adalah Meymey. Cewek berambut item lurus mulus mirip perosotan tk deket rumah gue yang dicet item, berkulit sawo mateng kelewat gosong, punya badan yang pas sama tingginya, dan bermuka setengah-setengah arab india gitu. Gue sendiri nggak tau kenapa gue ngasih nama samaran Meymey, padahal mukanya lebih mirip mba-mba yang jualan karpet di Tanah Abang ketimbang nci-nci yang jualan hape second di ITC. Tadinya gue mau ngasih nama samarannya Mahmud ato nggak Ma’mun. Tapi, ada dua alesan kenapa gue nggak bisa menggunakan nama samaran itu:

1. Mahmud dan Ma’mun adalah 2 nama cowok, jadi nggak mungkin digunakan untuk nama samaran seorang cewek asli yang normal.

2. Mahmud adalah nama seorang tukang taksi yang pernah nganterin gue dari WT ke PIM dan Ma’mun adalah nama tukang satpam gedung Pegadaian deket rumah gue.

Liat? Gue emang nggak bakat untuk ngasih nama orang. Bisa-bisa nanti kalo gue punya anak cowok gue kasih nama Titi dan kalo gue punya anak cewek gue kasih nama Meme. Gue bener-bener seorang bapak yang bejat dan idiot. Okeh, balik ke topik mengenai seorang cewek bernama Meymey yang jadi perbincangan kita kali ini. Biarpun wajahnya mirip-mirip india arab kepeleset nyebur got, tapi dia lebih suka sepedah daripada karpet. Bukan, bukan, dia bukannya model bocah kampung berkulit item buluk mirip curut yang ngiterin lapangan pake sepedah karatan. Dia sedikit agak lebih berkelas. Serius. Meymey punya sepedah Fixie dan suka gowes pagi-pagi di Monas. Nggak tau Fixie? Ituloh sepedah warna-warni kayak Power Rangers yang kalo misalnya Fixie dengan warna yang berbeda-beda dijejerin warnanya jadi terlihat seperti celana dalem kelunturan.

Gue kenal dia dari temen gue. Waktu itu emang gue lagi dalam status bebas transfer, jadi pas ditawarin sama si Meymey dan begitu gue ngeliat orang aslinya ya gue mau mau aja. Waktu itu gue udah melancarkan jurus-jurus sakti mandraguna yang gue dapet setelah bertapa di Gunung Kidul sebulan sambil nungging setengah jongkok. Hasilnya? Positip. Yeah, gue bisa liat kalo dia juga ngasih apa yang gue sebut sebagai “sinyal tertarik”. Di sini pedekate gue pun berlanjut dengan cepat dan gue semakin deket sama dia. Hampir tiap waktu gue bbman sama dia. Dia udah mulai cerita-cerita tentang macem-macem. Sampe pada suatu saat obrolan di bbm gue mengarah ke hal yang nggak penting.

Meymey: Cal gue udah baca blog lo doong.

Ical: Hah? Kok tau blog gue? Dari siapa?.

Meymey: Ada deh, blog lo lucu mirip blognya Sigit.

Sebelom gue bales bbmnya, gue sempet bingung. Sigit? Siapa dia? Apakah dia cowok saingan gue? Ato jangan-jangan dia mas mas tukang bubur yang suka lewat di depan rumah Meymey?. Entahlah gue waktu itu nggak tau sama sekali siapa Sigit ini. Gue cuma bisa berharap dia adalah mas mas tukang bubur dan bukannya saingan gue.

Ical: Sigit itu siapa gue nggak kenal -_-.

Meymey: Ya pokoknya blog lo mirip sama blognya dia.

Ical: Iya apa? Link blognya dia emang apa?

Meymey: ayamgorengkrispy.blogspot.com coba aja cek.

Ical: Oke.

Disini gue bener-bener penasaran. Berbagai pertanyaan tiba-tiba muncul di otak gue. Dari mulai pertanyaan siapakah Sigit? Gimana bentuk mukanya? Sekolah dimana dia?, sampe ke pertanyaan berapa nomor celana dalemnya? Apakah celana dalemnya suka nyempil dipantat? Gimana bentuk blognya sampe Meymey bilang blog gue sama kayak blog dia?. Akhirnya dengan keberanian yang besar, rasa penasaran yang tinggi, dan otak bejat yang sangat, gue melacak keberadaan blog itu. Begitu gue klik link-nya, terpampanglah sebuah blog dengan judul BoneHead. Gue baca postingan awal, alis gue mengerut. Gue baca postingan selanjutnya muka gue datar. Gue baca lagi, kepala gue manggut-manggut kayak patung Hokben. Sampe gue baca postingan terakhir di halaman pertama, gue senyum. Bukannya apa-apa, ternyata ada yang bisa lebih idiot dari gue. Alhamdulilah.

Ooh jadi ternyata letak kesamaan yang disebut-sebut Meymey adalah kenyataan kalo blognya dia emang isinya nggak beda jauh sama gue. Cerita sehari-hari yang nunjukkin kalo kita itu idiot dan kita nggak malu sama sekali untuk nunjukkin keidiotan kita. Biarpun hati gue agak seneng ngeliat kenyataan kalo ada yang lebih idiot sedikit dari gue, ada sebagian dari hati gue yang agak kesel kalo gue disama-samain Meymey sama dia. Gue emang kesel kalo gue udah disama-samain sama orang lain. Ujung-ujungnya pasti gue lebih jelek daripada orang yang disama-samain sama gue. Udah hukum alam, nggak bisa diubah.

Gue juga nggak suka sama orang yang tega-teganya nyama-nyamain seseorang dengan orang lain. Apalagi kalo nyamain seseorang dengan ‘makhluk’ lain. Menurut gue, semua orang itu berbeda bahkan orang kembar sekalipun pasti memiliki perbedaan. Jadi, nggak ada alesan buat orang lain untuk nyama-nyamain seseorang dengan orang lain. Nggak ada alesan gue disama-samain sama Sigit atopun orang-orang lainnya. So, pesan terakhir dari gue: say no to nyama-nyamain seseorang dengan orang lain karena setiap orang itu berbeda. Salam super!.

Catetan terakhir: Buat Sigit pemilik blog ayamgorengkrispy.blogspot.com gue minta maaf kalo seandainya ada kata-kata yang ngebuat lo tersinggung. Sekali lagi, sorry bray gue nggak maksud ngejelek-jelekin. Lagian lo harusnya terimakasih dong blog lo dipromosiin sama calon penulis baru HAHAHA. Sekali lagi, salam super dan salam damai buat Sigit yang disana

CINTA ITU nggak BUTA

Posted: Juli 12, 2011 in Uncategorized

Gue pernah sekali secara nggak sengaja nonton sebuah sinetron dimana pemainnya adalah seorang anak laki-laki SMA cupu berkacamata dengan baju dimasukkin sampe ke celana dalem dan muka yang ngenes-ngenes tai kotok lagi duduk di kantin bareng temennya yang agak sedikit lebih kece dibanding dia terus ngomong “Cinta itu buta tenang aja, sob”. Ehm, sebelom ngomongin lebih jauh dan sebelom ada salah sangka, disini gue perjelas sedikit. Yang pertama, gue disini ngomong secara NGGAK SENGAJA, jadi lo nggak bisa berpendapat kalo gue suka nonton sinetron begituan. Yang kedua, gue sebenernya keselsama pengarang, sutradara, dan semua kru sinetron-sinetron yang  modelnya sama kayak gitu. Itu semua karena penggambaan tokoh utama yang culun aja. Kenapa selalu ngehubungin orang CULUN dengan KACAMATA?. KENAPA?. Ehm, disini gue tegaskan, orang pake kacamata itu nggak culun, sekali lagi NGGAK CULUN. Contohnya gue. Gue kacamataan tapi nggak culun kok. Gue cuma sedikit alay. Yang pasti gue nggak culun, sekali lagi NGGAK CULUN, jadi plis gue minta tolong buat sutradara dan semua kru sinetron-sinetron di Indonesia mulai sekarang supaya nggak menghubung-hubungkan kacamata dengan orang culun lagi.

Okeh, sekarang masuk ke topik yang mau dibicarain.

Sering gue denger dari orang-orang tentang kata-kata ‘cinta itu buta’. Kalo dijabarkan intinya, cinta itu buta–>buta itu mata–>mata itu melihat–>melihat itu pemandangan–>pemandangan itu indah–>indah itu cantik–>cantik itu ganteng–>ganteng itu gue. Iyaiya gue tau gue ganteng, lalu dimanakah letak inti dari kata-kata itu? Entahlah gue juga nggak tau. Gue juga nggak tau kenapa gue harus ngebahas dan ngejabarin sampe sepanjang itu.

Okeoke serius. Banyak orang berpendapat kalo cinta itu buta. Kalo kata temen gue, “banyak orang yang nggak peduli tentang seberapa ganteng ato cantiknya seseorang dan seberapa kaya ato miskinnya seseorang kalo udah kepeleset cinta alias jatoh cinta”. Jadi, gampangnya adalah ‘yang penting jiwa dan perasaan bukan fisik dan materi’. Bener kayak gitu? Kata gue nggak. Ehm, ulangi, NGGAK. Kalo dari pengalaman pribadi gue apa yang gue liat, kenyataannya nggak begitu. Dalam kehidupan nyata, justru berbanding kebalik. Banyak banget temen gue yang ngomong “cinta itu buta” tapi dia sendiri nggak menerapkan “cinta itu buta”. Contoh pertama, ada temen cewek gue yang nolak cowok yang jelas-jelas udah perhatian, baek, dan segala-galanya hanya karena satu hal. Si cowok punya kebiasaan yang bikin ilpil yaitu suka ngupil di depan umum. Contoh kedua, ada temen cowok gue yang padahal udah ngedeketin cewek sampe-sampe beliin boneka dan sebagainya tapi nggak jadi-jadi nembak cuma karena satu hal. Kaki si cewek buluan. Liat? Cuma karena hal sepele mereka bisa-bisanya nyakitin hati seorang cucu adam dan hawa. Ironis. Jadi, dimana letak kata-kata “cinta itu buta”?. Dari contoh yang gue kasih diatas, keduanya sama-sama nggak nunjukkin arti dari “cinta itu buta”. Mereka nolak seseorang yang udah perhatian, baik, rajin solat, rajin nabung, dan tidak sombong cuma karena kebiasaan dan penampilan. Dimana letak hati nurani orang-orang macem ini, hah? DI DENGKUL? DI PANTAT?. Sungguh biadab.

Terlepas dari itu semua, menurut gue nggak ada tuh orang yang bener-bener nerapin “cinta itu buta”. Banyak yang pas lagi dapet cowok ato cewek yang cakep ngomong “Alaah, cinta itu buta”. Giliran lagi di deketin cewek ato cowok jelek yang mukanya kayak toilet jongkok ngomong “Najis, nggak ah cinta itu nggak buta”. Jadi buat gue, cinta itu nggak hanya membutuhkan hati dan perasaan. Tapi juga memerlukan penampilan fisik yang mendukung. So, gue nggak setuju sama kata-kata “CINTA ITU BUTA”. Gue lebih setuju sama kata-kata “CINTA ITU nggak BUTA”.

About Dream

Posted: Juli 7, 2011 in Uncategorized

Waktu itu gue lagi di Hero PIM 1 ketika ada seekor tuyul, ehm seorang bocah ingusan, yang tiba-tiba nabrak gue pas lagi ngantri di kasir. Kalo gue kira-kira, bocah itu tingginya nggak lebih dari selangkangan gue, jadi nggak salah kan kalo gue sebut bocah ini sebagai tuyul. Alhasil, pas manusia setengah tuyul ini nabrak gue justru malah dia yang jatoh.

“Aduh, hati-hati dong kamu nanti dimarahin sama mas-masnya loh,” si ibu dari tuyul itu, ehm anak itu, ngebantuin anaknya yang jatoh tepat di belakang gue. Disini gue sebenernya agak kesel aja sama kata-kata ibu itu. Gimana nggak, muka gue kan nggak ada mirip-miripnya sama mas-mas tukang bakso ato mas-mas tukang cendol kok bisa-bisanya dia manggil gue dengan sebutan ‘mas-mas’. Nggak masuk akal. Padahal kan satu-satunya kemiripan gue sama mas-mas adalah muka gue yang sedikit abstrak ini dengan jempol kakinya mas-mas tukang sedot wc.

“Gapapa kok tante,” gue ikutan nolongin anaknya. Ternyata benar sodarah-sodarah, tinggi bocah itu nggak lebih tinggi dari selangkangan gue.

“Ayo minta maaf sana sama masnya,” si ibu nyuruh anaknya yang malu setengah mampus itu untuk minta maaf ke gue. Sebenernya gue kurang setuju sama si tante-tante yang punya anak tuyul ini. Bukan apa-apa, nggak enak aja gitu anak yang masih polos walaupun sedikit ngocol itu suruh minta maaf sama gue. Gue yang berdiri di depannya ngebuat seakan-akan dia minta maaf sama selangkangan gue beserta isinya dan bukannya minta maaf ke gue. Ini bener-bener nggak adil.

“Maaf ya mas,” dia ngomong dengan tampang ngenes persis kayak gelandangan yang nahan boker 3 hari. Gue ngebales dengan senyum hangat dan penuh kedamaian namun agak sedikit mesum. Abis itu dia lari-lari lagi keluar dari antrian. Nah ini sebenernya yang nggak gue perhatiin dari awal kenapa dia bisa nabrak gue. Dia daritadi lari-lari sambil megang pesawat-pesawatan di tangan kanannya dan mulut yang bebusa gara-gara kebanyakan ngomong “bruuuum”.

“Maaf ya dek anak saya itu seneng banget sama pesawat, cita-citanya pengen banget jadi pilot,” si tante tiba-tiba curhat ke gue. Rasanya disitu gue pengen ngomong “nggak usah curcol bisa kali tan,” tapi kesannya nggak sopan. Jadinya gue bales aja pake senyum mesum gue. Bukan apa-apa, gue nggak mau aja diliat sama orang-orang lagi ngobrol sama tante-tante. Emang gue cowok apaan.

Terlepas dari itu dengan ditemani sebotol penuh Pulpy Orange sama permen karet, gue jalan di ditengah-tengah kerumunan orang yang belanja belanji di pim sambil mikir-mikir. Sebegitu pengennya kah tuyul, ehm anak, itu jadi pilot sampe-sampe nabrak gue dan harus minta maaf sama selangkangan gue?. Gue keinget sama cita-cita gue dulu yang pengen jadi pilot. Mungkin dulu, waktu gue kecil, kelakuan gue sama kayak bocah tadi. Sama-sama autis karena main lari-larian di keramaian. Hanya saja bedanya gue main nggak pake pesawat-pesawatan. Loh terus gimana cara mainnya? Gampang, tinggal rentangkan tangan sejauh mungkin terus lari-lari deh kayak anak itu tadi. Biarpun lebih kampungan, seenggaknya nggak membuat gue harus minta maaf sama selangkangan orang lain.

Pikirian gue melayang lagi. Terus abis itu gue inget cita-cita gue yang kepengen jadi pemain bola sama jadi tentara. Indahnya mengenang masa lalu. Masa-masa dimana gue membayangkan masa depan yang indah. Abis itu pikiran gue sampe ke suatu pertanyaan yang bener-bener nusuk. “Terus sekarang lo mau jadi apaan, Cal?”. Gue diem. Krik. Krik. Preet. Krik. Krik. Gue mikir lagi. Iya juga ya kenapa sekarang pas gue udah gede dan udah ngerti malah justru gue nggak punya cita-cita?.

Gue inget dulu gue dengan gampangnya ngomong “Aku mau jadi pilot!” ato “Aku mau jadi tentara!” padahal gue nggak tau pasti pekerjaan mereka ngapain aja. Tapi sekarang setelah gue tau, justru gue nggak mau. Gue tau gaji pilot itu gede, tapi gue nggak mau jadi pilot sekarang. Gue tau pahala tentara itu gede, tapi gue nggak mau jadi tentara sekarang. Kenapa?.

Sekarang, gue malah nggak tau kalo udah gede mau jadi apa. Nggak kepikiran sama sekali. Kalo dipikir-pikir lagi, gue kayak nggak punya tujuan idup. Gue seperti tokai yang ngambang di lautan lepas. Nggak punya arah. Kemanapun air mengalir, kesanalah si tokai akan ikut mengalir juga. Lalu, untuk apa gue idup kalo nggak punya tujuan?. Pertanyaan yang bener-bener kampret. Pikiran gue bener-bener buntu dan gue sama sekali nggak bisa jawab pertanyaan itu.

Gue minum Pulpy Orange gue sambil mengistirahatkan otak gue dari pikiran-pikiran itu dan balik lagi ke kenyataan. Gue sendiri selama ini menjalani idup apa adanya aja. Yaa menurut gue idup itu kan nggak pernah rata dan selalu sama. Pasti seiring berjalannya waktu akan ada hal-hal yang berubah. Mungkin sekarang gue belom punya tujuan idup, tapi siapa tau aja perubahan-perubahan yang ada di idup gue bisa membuat gue punya tujuan idup. Yah intinya sih berharap untuk yang terbaik, bersiap untuk yang terburuk.